Anda sedang membaca...
Esai

Krisis Peradaban Matabaca Bangsa

Krisis Peradaban Matabaca Bangsa: Refleksi Hari Buku Nasional, 17 Mei 2011
Oleh Imam Ma’arif

TANGGAL 17 Mei 2011 merupakan momentum guna membangkitkan kesadaran akan komitmen menjadikan buku sebagai pemantik dalam memajukan peradaban bangsa. Artinya, kemajuan suatu negara bisa dilihat dari seberapa besar daya bangsa dalam memanfaatkan buku sebagai menu prioritas dalam membaca.

Sebagai bangsa Indonesia, kita sedikit menoleh dan berkaca terhadap sejarah kemajuan negara-negara di dunia, taruhlah Jepang, Amerika, dan Korea. Ternyata, kebangkitan peradaban itu berawal dari ketekunan membaca. Pada posisi yang demikian, buku merupakan sumber dari segala inspirasi untuk maju. Di samping itu, bangsa negara-negara maju tidak pernah puas dengan prestasi kemajuan yang telah dicapai sehingga mereka selalu terdorong untuk terus membaca dan membaca. Oleh karena itu, bangsa yang memiliki sumber daya manusia unggul selalu menghasilkan barang kompetitif dan menerapkan teknologi, tidak mungkin terjadi tanpa adanya budaya membaca untuk menyerap informasi yang salah satunya membaca buku. Kenyataan ini membuktikan, buku menjadi kunci perubahan kemajuan peradaban dunia. Itulah sebabnya kita tidak asing dengan semboyan ’’buku adalah jendela peradaban’’. Tentu karena dari bukulah peradaban sebuah negara menjadi maju. Dan dari buku pula sebuah peradaban tak memberi makna apa-apa ketika diabaikan begitu saja.

Krisis Minat Baca Buku
Dalam konteks Indonesia –setelah kita telaah lebih mendalam– kenapa peradaban negara ini tetap tidak maju dan selalu dibilang ketinggalan dari perkembangan segala perspektif, baik ilmu pengetahuan maupun teknologi? Jawabannya tidak lain karena bangsanya lebih besar kemauan untuk bekerja kasar (menjadi kuli) daripada membaca (konseptor).

Kita lihat dari indeks membaca masyarakat Indonesia saat ini, kurangnya minat baca dibuktikan dengan yang baru sekitar 0,001. Artinya dari seribu penduduk, hanya satu yang memiliki minat baca tinggi. Angka tersebut masih sangat jauh dibandingkan angka minat baca di Malaysia dan Jepang. Indeks membaca di negara itu mencapai 0,45. Selain itu, berdasarkan survei UNESCO, budaya baca masyarakat Indonesia di urutan ke-38 dari 39 negara dan merupakan yang paling rendah di kawasan ASEAN.

Maka, sangat tepat apa yang diungkapkan seorang sastrawan Ajip Rosidi, bahwa masyarakat Jepang sejak usia dini (kira-kira umur dua hingga tiga tahun) telah diperkenalkan dengan bahan bacaan buku. Tak heran jika bangsa Jepang dijuluki sebagai bangsa yang gemar baca buku. Bahkan ada anekdot, ’’kalau orang Jepang tidur sambil membaca, sedangkan Indonesia membaca sambil tidur’’. Bagi orang Jepang, sesantai apa pun kegiatan yang mereka tengah tekuni, membaca tetap menjadi suatu kebutuhan layaknya kebutuhan makan dan minum sehari-hari.

Namun sebaliknya bagi penduduk Indonesia. Sesantai apa pun kegiatan yang mereka tekuni, membaca belum dijadikan suatu kebutuhan. Pendek kata, rendahnya budaya baca buku masyarakat perlu dianggap sebagai persoalan serius dan segera dicarikan solusinya. Kebutuhan membaca setiap penduduk negeri ini boleh dibilang masih tergolong amat rendah. Walau demikian, optimisme kita agar masyarakat terus meningkatkan budaya harus digelorakan bersama. Manusia yang tidak beradab adalah orang-orang yang cuek dan tak peduli dengan budaya membaca, begitu pun menulis.

Tak dapat dipungkiri dan kita nafikan, bahwa kondisi ekonomi terkadang membuat akses masyarakat terhadap buku-buku bermutu semakin sulit. Untuk memenuhi kebutuhan pangan pokok sehari-hari saja sudah susah, apalagi beli koran, buku, atau bacaan lainnya. Namun yang sangat krusial adalah minat baca masyarakat Indonesia tidak terlepas dari kurangnya kesadaran publik akan arti penting membaca dan menulis bagi peningkatan kemampuan serta kesejahteraan diri maupun bangsa. Alquran mengajarkan kepada manusia agar selalu membaca, berkaitan dengan surah yang pertama kali turun sudah berupa perintah membaca (iqra). Maka, membaca tidak lain merupakan sunatullah yang mengajarkan kalau ingin maju, kita harus menguasai dan menggunakan ilmu sebagai basis dalam pendidikan. Yaitu melalui membacanya terlebih dahulu agar mendapatkan informasi, seperti ketika menerapkan iptek, sehingga gerbang utamanya tak lain adalah dengan membaca serta memahami ayat-ayat Allah, baik yang qauliyah (Alquran dan hadis) maupun qauniyah berupa alam semesta beserta segenap isinya.

Dengan demikian, untuk membangkitkan minat baca di masyarakat, tidak lepas dari peran kebijakan pemerintah desa. Seperti mengadakan dan mengoptimalisasikan perpustakaan berbasis kerakyatan di desa. Kemudian, mengadakan dan menghidupkan majalah dinding desa agar masyarakat setempat terbiasa melek informasi media cetak (koran). Kesemuanya akan berjalan dengan lancar jika ada kerja sama yang sangat baik pula antara semua stakeholder.

Imam Ma’arif, Pencinta Buku
Sumber: Radar Lampung, Rabu, 18 Mei 2011

About sobatperpus

Sebuah inisiatif untuk mengaktifkan masyarakat agar kembali lagi ke perpustakaan dan menggunakan perpustakaan sebagai "tempat pertukaran budaya informasi". Dibentuk tahun 2008 di komunitas pembaca aktif Goodreads Indonesia. Inisiator: Amang Suramang Email: sobatperpus@yahoo.com Twitter: @sobatperpus

Diskusi

2 thoughts on “Krisis Peradaban Matabaca Bangsa

  1. Kami adalah SD Terpencil di Kalimantan Tengah, Bagi pemerhati perpustakaan, tolong perhatikan kami, minat baca siswa kami sangat tinggi, terlebih setelah kami berhasil sebagai juara II Lomba Bercerita Tingkat Kabupaten. Namun sayang hingga saat ini kami belum memiliki buku-buku bacaan, apalagi perpustakaan, kami belum ada. Kalau ada yang ingin memberikan bantuan berupa buku-buku bacaan/buku cerita, mohon konfirmasi ke sdn7baru@gmail.com atau ke blog kami http://sdn7baru.wordpress.com

    Posted by Hasbullah Jaini | 26/05/2011, 10:13

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: